PASIR GUDANG – Seorang pemimpin Kongres India Muslim Malaysia (Kimma) diajak untuk mendalami agama Kristian oleh dua lelaki kulit putih yang juga warga asing dalam pertemuan yang tidak dirancang Taman Masai Utama di sini.

Ketua Pemuda Kimma Pasir Gudang, Shamsuddin Mohamed, 30, berkata, dia terkejut apabila didekati dua lelaki itu yang fasih bertutur bahasa Melayu.

“Mereka berumur dalam lingkungan 19 atau 20 tahun. Mereka mendekati saya dan bercerita itu ini mengenai kebaikan agama Kristian. Mereka juga berterus terang mengenai misi mereka untuk menyebarkan agama itu di negeri ini, dan kata mereka, itulah tujuannya mereka dihantar ke sini,” katanya.

Menurut Shamsuddin, selepas berbual kira-kira 15 minit, dua lelaki itu mengajaknya ke pusat kegiatan mereka di Bandar Seri Alam, dekat sini.

“Saya mulai rasa tidak selesa lalu beredar meninggalkan mereka,” katanya.

Shamsuddin berkata, kelibat lelaki Barat seperti itu yang berpakaian kemas dengan tali leher sering dilihatnya di sekitar sini.

“Saya pernah jumpa orang yang seperti mereka di sekitar Masai, Taman Megah Ria dan Taman Rinting sedang berbual dengan orang Melayu. Ada juga rakan saya yang beritahu, ada kumpulan seperti itu yang bergerak dari rumah ke rumah untuk menyebarkan Kristian di Taman Kota Masai,” katanya.

Shamsuddin berkata, beliau akan membuat laporan polis berkaitan dengan kejadian itu kerana apa yang dilakukan amat membahayakan umat Islam serta keharmonian hidup bermasyarakat di negara ini.

“Tindakan mereka melanggar Perlembagaan yang melarang agama lain disebarkan dalam kalangan umat Islam,” katanya.

Menurutnya, amat sukar untuk memastikan tiada orang Islam yang terpengaruh dengan taktik dua pemuda itu kerana tingkah laku dan tutur kata mereka sangat sopan.

“Mereka juga tidak memburukkan agama lain, hanya bercerita mengenai kebaikan Kristian,” katanya.

Sementara itu, Pengerusi Kimma Pasir Gudang, Basir Beran berkata, perkara itu perlu dibendung segera sebelum terlambat agar ia tidak terus dibiarkan merebak di kawasan ini.

Menurutnya, kegiatan itu seolah-olah seperti terancang dan diberikan kursus khas untuk menjinakkan orang Islam menyertai Kristian kerana kurang lapan bulan di negara ini mereka sudah fasih berbahasa Melayu.

“Kita akan membuat laporan polis dalam masa terdekat agar perkara ini disiasat dengan teliti dan membongkarkan siapa di belakangnya sehingga mereka berani bertindak begini.

“Kita juga menyeru orang ramai berwaspada dan tidak mudah terpengaruh dengan kumpulan ini yang diselidiki semakin aktif bergerak di Pasir Gudang,” katanya.